Kerajinan Helm Perak Ukir Di Yogyakarta

Kerajinan Helm Perak Ukir Di Yogyakarta

Pengrajin perak di Kota Gede Yogyakarta mulai menekuni usaha pembuatan kerajinan helm ukir aluminium. Helm ini banyak diminati perusahaan tambang nasional.

“Sekarang konsentrasi membuat helm ukir aluminium karena banyak diminati perusahaan-perusahaan tambang untuk kenang-kenangan,” kata ketua Asosiasi Pengrajin dan Pengusaha Kecil Mataram (Asperam), Pandit Anggoro di Yogyakarta.

Menurut Pandit, inisiatif untuk menekuni pembuatan helm ukir aluminium itu bermula dari permintaan pengusaha tambang di Kalimantan yang selanjutnya hasilnya diminati para pengusaha lain.

'); }());

Menurut dia, satu unit helm ukir dipatok mulai Rp 850.000 hingga Rp 1 juta tergantung ukuran dan tingkat kerumitan ukiran yang dipesan. Perusahaan tambang yang telah banyak memesan antara lain perusahaan yang beroperasi di Kalimantan, Riau, dan yang berkantor di Jakarta. “Rata-rata 100 helm ukir sekali pesan. Ada juga yang memesan satuan,” kata dia.

Meski mengandalkan bahan aluminium, menurut dia, produksi kerajinan dengan bahan baku perak tetap berjalan. Kerajinan aluminium diminati karena proses pembuatannya lebih mudah dan harga bahan bakunya murah yakni Rp 1 juta per 20 kg, sedangkan bahan baku perak (perak acir) masih mencapai Rp 9 juta per kg.

Dengan potensi kerajinan helm ukir itu, Pandit berharap pemerintah daerah dapat membantu mempromosikan serta memfasilitasi akases ekspor. “Kami memang mencoba model serta bahan-bahan lain, setelah selama tiga tahun omzet penjualan produk kerajinan perak terus mengalami penurunan,” kata dia.

helm perakhelm ukir
Comments (0)
Add Comment