Kerajinan Akar Kayu Di Desa Kelawi

0 105

Kerajinan Akar Kayu Di Desa Kelawi

Potensi benda yang ada di tepi pantai berupa akar kayu, kulit kerang, dan tali bekas kapal kerap dimanfaatkan oleh tangan kreatif, salah satunya oleh Solehan (50), warga Dusun Minangruah, Desa Kelawi, Kecamatan Bakauheni, Lampung Selatan.

Solehan mengaku, dukungan untuk menjual suvenir, hiasan dari barang tak terpakai yang mudah diperoleh di sekitar pantai tersebut, berawal dari sang anak laki-lakinya yang sekolah di sekolah perhotelan dan mulai bekerja. Ia mengaku, meski sederhana namun barang-barang bekas yang diolah dan dimodifikasi dengan perspektif seni akan memiliki nilai jual yang tinggi. Ide dan keinginan sang anak untuk memberi tambahan lapangan pekerjaan bagi sang ayah pun bak gayung bersambut, karena selain mudah memperoleh bahan baku, keahlian memanfaatkan barang bekas tersebut belum banyak dilirik nelayan selain dirinya.Sebagai nelayan, Solehan mengaku, saat selesai melaut ia kerap melihat beberapa jenis bekas kulit kerang indah yang bisa digunakan sebagai bahan asbak atau hiasan meja. Selain itu beberapa jenis akar kayu setigi, kayu bakau pun memiliki bentuk yang unik sebagai hiasan. Dipadu dengan kecintaannya akan seni dan menambah penghasilan di sela-sela melaut sebagai nelayan, sejak tiga tahun terakhir Solehan mengaku menggeluti kerajinan akar kayu dan menjualnya ke wilayah Provinsi Banten.

“Awalnya, anak saya membawa contoh akar kayu hias dengan menyampaikan harga per unit bisa mencapai seratus ribu. Sementara dari bahan yang sama saya bisa membuatnya lebih bagus dan saya bisa menjualnya dengan harga murah. Anak saya merespon dan karena bekerja di dekat kawasan wisata di sebuah hotel ia sering memasarkannya di Banten,” ungkap Solehan, warga Dusun Minangruah, Desa Kelawi.

Selain sengaja berburu di sekitar pantai, akar-akar yang terbawa oleh gelombang laut tersebut diakuinya sebagian berupa kayu yang sudah terendam air laut dan bahkan memiliki sisi artistik yang cukup indah. Namun, sebagian masih perlu dibentuk dengan bantuan alat khusus untuk mengukir dan menambah sentuhan pewarnaan dengan cat pernis agar lebih mengkilat dan awet.

Sementara itu ia mengaku, membuat beberapa asbak dari kerang bekas berukuran besar yang sebagian sudah dibawa sang anak untuk dijual ke Banten dan juga beberapa batu karang hias yang dirangkai menjadi hiasan meja. Sementara untuk kerang-kerang kecil yang unik banyak dipesan oleh para pembuat furnitur untuk pembuatan meja hias dengan kaca yang menyerupai aquarium lengkap dengan suasana pasir pantai lengkap dengan karang dan kerang.

Source https://www.cendananews.com https://www.cendananews.com/2017/04/kerajinan-akar-kayu-solehan-tembus-luar-lampung.html
Comments
Loading...