Kerajinan Angklung Di Kuningan

0 192

Kerajinan Angklung Di Kuningan

Blok Lumbu di Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Sanggar Angklung Lumbu, begitu yang tertera dalam sebuah spanduk di dalam sebuah sanggar sederhana yang bagian tepinya dipagari oleh rangkaian bambu yang rapi. Tak begitu besar,  tetapi ada seperangkat angklung lengkap yang siap untuk dimainkan di sana.

Di samping sanggar terdapat sebuah bengkel angklung, tempat para pekerja membuat angklung. Di sana, pemilik sanggar yang juga pengrajin angklung, Pendi Partawijaya dapat ditemui. Begitupun siang ini, Kang Pendi, begitu ia biasa disapa sedang uji nada pada beberapa angklung sebelum menyambut kami. Di bengkel ini ia tidak sendiri, bersama beberapa karyawannya membuat angklung-angklung pesanan.

Dengan semangat ia bergegas menuju sanggar memperlihatkan kebolehannya bermain angklung di sana. “Dulu bengkelnya di sini (lokasi sanggar), setelah dibuat sanggar bengkelnya digeser ke samping,” ujarnya pria 41 tahun ini mengenang.

Di sanggar ini Pendi biasa bermain angklung, tetapi ia tak ingin sendiri. Kalau sedang ada waktu, ia mengajak anak-anak tetangga untuk memperkenalkan alat musik tradisional ini dan belajar memainkannya. Hitung-hitung turut melestarikan alat musik tradisional. “Pikir saya, di sini belum banyak yang tahu dan mengerti untuk bermain angklung. Makanya, saya ingin banyak yang bisa belajar di sini agar musik tradisional ini lestari,” jelasnya.

Walaupun belum banyak yang berminat untuk belajar, Pendi tak menyerah. Bermain angklung selalu dilakukannya saat ia luang. Berharap lebih banyak lagi yang berminat dan datang ke sanggarnya.

Setelah Cigugur dijadikan sebagai Desa Wisata mulai banyak wisatawan yang datang ke Kuningan turut mampir ke sanggarnya. Kalau beruntung, Pendi tak hanya mendapat tamu wisatawan yang ingin melihat-lihat permainan angklung di sanggar ini, tetapi juga pembeli angklung.

Pengunjung yang datang biasanya memang tertarik karena melihat permainan angklung di sanggar, selain itu karena bengkel pembuatan angklung berada di samping sanggar mereka bisa melihat-lihat proses pembuatan alat musik tradisional Jawa Barat ini.

Seperti hari itu, para perajin angklung yang merupakan karyawan Pendi cukup banyak. Masing-masing dari mereka berbeda tugas. Ada yang bertugas memotong bambu, menghaluskan, memberi lubang suara, dan juga memasangkan tiap bagian. Sedang bagian pekerjaan Pendi ialah yang berkaitan dengan penyelesaiannya. “Mulai dari pewarnaan hingga uji nada,” ujarnya lagi.

Untuk harga angklung yang dijual, Pendi tak mematok harga yang mahal. Kisarannya mulai dari Rp 40.000 hingga Rp 70.000. dalam satu set angklung melodi, terdiri dari 31 buah. “ Kalau membeli satu set kita akan berikan tiang. Tak terlalu mahal, tetapi walaupun begitu saya menjanjikan kualitas yang baik,” terangnya.

Sejak menjadi pengrajin angklung, Pendi berkomitmen untuk membuat angklung-angklung dari bahan yang berkualitas saja. Bambu hitam dan kuning yang dipakainya haruslah yang tak terserang hama. “Saya sangat memperhatikan material, kalau bambu yang sudah kena hama jangan dipakai. Dalam setahun proses pengeringan, bambu-bambu akan saya sortir kembali. Bambu yang terserang hama, dalam lima bulan pasti rusak,” tuturnya.

Source http://travel.kompas.com http://travel.kompas.com/read/2014/08/30/104100727/Terbuai.Alunan.Angklung.dari.Desa.Cigugur
Comments
Loading...