Kerajinan Anyaman Pernak-Pernik Di Belitung

0 151

Kerajinan Anyaman Pernak-Pernik Di Belitung

Tak banyak anak seumuran Muhammad Hatta, Anak Baru Gede (ABG) asal Belitung kelas 12 sekolah menengah kejuruan di pulau Belitung. Pemuda berperawakan gemuk ini punya kemampuan yang sangat unik dan hanya biasa dilakoni oleh wanita, menganyam, membuat pernak-pernik, dan mendesain pakaian wanita.

Sejak duduk di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Hatta menggeluti hobinya ini.  Berbagai jenis rajutan ia buat lewat tangannya yang lincah dan gemulai.  Uniknya anyaman karya nya justru menggunakan bahan baku yang di luar pikiran orang banyak.

Hatta menganyam berbagai jenis produk menggunakan tali rapia dan kantong kresek yang sudah tidak terpakai. Dari ‘”tarian” tangannya, Hatta mampu menghasilkan berbagai jenis karya yang cukup unik. Mulai dari tas, dompet, topi pantai, tempat ponsel, topi wanita, gantungan kunci, sarung botol minuman, pernak-pernik gantungan kunci anyaman, dan masih banyak lainnya yang benar-benar buatan tangannya.

Selain meningkatkan hasil produksi dan memenuhi pesanan pelanggannya, Hatta juga mengajari anak-anak muda di sekitar tempat tinggalnya merajut.  Ia pun tak sungkan berbagi ilmu dan ikut membina puluhan pemuda di Belitung khususnya Tanjung Pandan untuk punya kemampuan sepertinya dan bisa menghasilkan tambahan uang.

Bahkan Hatta juga menjadi guru ilmu keterampilan di sekolah-sekolah mulai dari SMP hingga SMU.  “Setiap hari saya mengajar di sekolah-sekolah.  Bidang studi keterempilan seperti ini yang saya ajarkan,” katanya saat dikunjungi IndoTelko di showroomnya di Tanjung Pandan Belitung.

Menurut Hatta, banyak sekali pesanan yang datang kepadanya.  Kadang kala pesanan-pesanan tersebut sulit dipenuhinya lantaran dia masih bekerja sendiri.  Ia mencontohkan rajutan topi berbahan baku tali rapia.

Selain memenuhi pesanan pelanggannya, Hatta pun mesti mengisi kebutuhan gallery KUKM Belitung, dimana ia tergabung di dalamnya bersama ratusan pengrajin rumahan lainnya.  Dan Hatta merupakan anggota KUKM termuda bahkan sangat muda yang ada di perkumpulan pengrajin asal Belitung ini.

Tak hanya jago menganyam dan membuat pernak-pernik.  Hatta juga mampu menciptakan desain baju wanita yang sangat cantik.  Bahkan ia sempat masuk tiga besar dalam lomba desain yang di gelar oleh deaainer nasional Ivan Gunawan dan sempat tampil di Jakarta.  “Saya ingin menjadi desainer ternama,” katanya mengungkapkan cita-citanya.

Lewat Facebook ia sempat merasakaan penjualan produknya dengan harga yang cukup tinggi.  Sebuah tas wanita yang terbuat dari bahan kantong plastik yang dianyam.  “Waktu itu barangnya hanya satu.  Namun banyak sekali yang mau dan berminat membeli,” ceritanya.  Demi keadilan dan menghindari hal-hal yang tidak enak, Hatta melelang produknya tersebut.  “Tas itu laku Rp.1,5 juta,” katanya.

Source https://www.indotelko.com https://www.indotelko.com/kanal_lipsus?di=1&c=lip&it=anyaman-belitung-mendunia-internet
Comments
Loading...