Kerajinan Batik Pewarna Tanah Di Surabaya

0 61

Kerajinan Batik Pewarna Tanah Di Surabaya

Kreativitas mampu menyulap hal sepele menjadi luar biasa. Kalimat tersebut tepat untuk menggambarkan sosok Irma Russanti. Melalui beberapa jenis tanah, dia membuat variasi warna kain batik yang unik nan artistik.

Belasan lembar kain batik aneka warna itu terlihat menumpuk di meja jahit Laboratorium Pengelolaan Usaha Busana Universitas Negeri Surabaya (Unesa) pada Senin. Jika diamati secara detail, belasan kain batik tersebut mempunyai corak warna yang khas.

Saat dipegang, tekstur kain batik yang memiliki motif kerang-kerangan tersebut sedikit kasar. Terasa seperti ada butiran pasir halus yang menempel di permukaan kain. ”Ini adalah salah satu karakter khas yang ada di batik tanah,” ujar Russanti sambil memamerkan batik buatannya.

Ucapan perempuan kelahiran 22 Januari 1975 tersebut ada pembuktiannya. Sambil menenteng sebuah buku tebal, Russanti menunjukkan beberapa jenis sampel tanah sebagai bahan pewarna kain-kain batik tersebut. Warna sampel tanah dalam buku tebal itu beragam. Ada cokelat gelap, cokelat pucat, oranye, dan merah. Di setiap sampel tanah tersebut, dituliskan nama kabupaten asal tanah itu diambil. Di antaranya, Kabupaten Pamekasan, Kabupaten Malang, dan Kabupaten Bangkalan.

Di antara semua jenis sampel tanah yang dimiliki Russanti, tanah dari Kabupaten Bangkalan menjadi salah satu yang terbaik. Tanah di sana dianggap memiliki keistimewaan jika dibandingkan dengan jenis tanah lain yang telah dikumpulkan. Tanah dari Desa Tanjung Bumi, Kecamatan Tanjung Bumi, tersebut berwarna merah. ”Warnanya paling menonjol saat dimasukkan ke kain,” jelasnya.

Ide pembuatan batik menggunakan pewarna tanah itu sebenarnya muncul atas dasar penasaran. Ketika berselancar di dunia maya, ibu satu putra tersebut menemukan artikel soal batik tanah liek yang berasal dari Sumatera. Batik tersebut memanfaatkan pewarna dari tanah. Namun, Russanti tidak menemukan cara pembuatannya pada artikel tersebut. Sebab, batik peninggalan nenek moyang selama ratusan tahun itu kini tidak lagi diproduksi.

Rasa penasaran tersebut menuntun dosen jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Unesa itu melakukan riset. Bersama Yulistiana, salah seorang dosen PKK, Russanti mulai melakukan uji coba. Tidak adanya referensi pembuatan batik pewarna tanah membuat Russanti bekerja ekstra. Dia menjalani penelitian dari nol. Pertama-tama, dia menjajaki jenis tanah dari beberapa daerah. Percobaan yang dimulai pada 2012 itu tidak mudah, bahkan sering menuai kegagalan.

Misalnya, saat menjajal tanah dari Kabupaten Malang. Tanah yang berwarna sedikit terang tersebut ternyata tidak bisa menempel di permukaan kain. Tanah di daerah itu terlalu banyak mengandung silika. Karena itu, saat kain batik tersebut dicuci beberapa kali, warnanya mudah rontok.

Selain kerekatan, penyerapan warna tanah pada kain menjadi pertimbangan Russanti dalam memilih tanah yang akan digunakan. Makin berwarna, tanah tersebut makin cocok untuk kain batik.

Ketika bahan sudah terkumpul, pembuatan selembar batik tanah sebenarnya tidak terlalu sulit. Tanah yang sudah digerus harus diayak. Setelah halus, tanah dicampur air. Perbandingannya 2 kilogram tanah dicampur dengan 1 liter air.Agar terlihat menarik, Russanti menggunakan beberapa jenis warna tekstil untuk kombinasi. Biasanya lapisan tanah akan digunakan sebagai warna dasar. Setelah rata, pewarna tekstil ditambahkan untuk membuat warna lebih terang.

Selain dibuat menggunakan bahan yang unik, batik tanah mempunyai keunggulan bila dibandingkan dengan batik pewarna tekstil. Warna batik tanah tidak akan pernah sama ketika sudah menjadi sebuah kain meski jenis bahan dan komposisi adonan dibuat sama persis. Produk pun bersifat limited edition.

Mengenai keunikan itu, Russanti tidak mengetahuinya dengan jelas. Setiap dia membuat batik dengan jenis tanah yang sama pada waktu yang berbeda, hasilnya tidak akan serupa. ”Entah lebih gelap atau lebih terang. Pokoknya pasti berbeda,” ucap alumnus jurusan Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung (ITB) tersebut.

Kendati secara warna dan kehalusan bahan masih kalah dengan batik pewarna tekstil, batik tanah tetap memiliki keunggulan. Terutama dari segi kenyamanan. Dia mengklaim, penggunaan bahan tanah sebagai pewarna kain membuat batik tersebut lebih dingin saat dipakai. Unsur tanah yang menempel pada serat kain membantu penyerapan keringat. Karena itu, pengguna tetap nyaman menggunakannya meski cuaca sedang panas-panasnya.

Melalui inovasinya, Russanti telah melakukan pelatihan pembuatan batik tanah tersebut ke beberapa kelompok UKM di wilayah Sidoarjo. Kelompok itu memang menjadi fokus Russanti untuk mengembangkan batik ciptaannya. Sama dengan batik pada umumnya, pembuatan batik tanah tidak membutuhkan tempat khusus. Bisa diproduksi di teras rumah, bahkan lebih ringkas. Sebab, perajin batik tidak memerlukan saluran khusus untuk membuang limbah. Sisa pewarnaan produksi batik tanah itu bisa disiramkan ke tanaman. Tanpa perlu khawatir tumbuhan tersebut layu dan mati.

Untuk bahan, masyarakat tidak perlu cemas. Sebab, bahan tanah memiliki nilai jual yang murah sehingga tidak terlalu memberatkan perajin batik. Russanti optimistis pembuatan batik tanah inovasinya dapat berkembang pesat. Jenis tanah yang bervariasi dan warna berbeda di Indonesia membuat batik tersebut layak untuk terus dikembangkan.Dia mencontohkan wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT). Di provinsi tersebut, terdapat jenis tanah berwarna ungu. ”Nah, ini tinggal kita eksplorasi. Kalau bisa, kan pasti menarik,” harapnya.

Source https://infobatik.id https://infobatik.id/irma-russanti-dosen-unesa-berinovasi-batik-berpewarna-tanah/
Comments
Loading...