Kerajinan Batik Terogong Khas Di Betawi

0 95

Kerajinan Batik Terogong Khas Di Betawi

Pada Hari Batik Nasional ini anda ingin tampil non-mainstream? Jika ya, kenapa tidak mencoba mengenakan batik Betawi—sementara kebanyakan orang pasti memakai batik-batik dengan motif yang sudah dikenal luas, misalnya batik Pekalongan, Cirebon, hingga Solo, Yogyakarta, atau Madura.

Tapi kemanakah tempat yang dituju di Jakarta ini jika ingin memperoleh batik Betawi? Saat ini, salah satu tempat yang kondang untuk mendapatkan batik betawi adalah di Jalan Terogong III Cilndak Barat, Jakarta Selatan. Pada hari batik nasional ini tak ada salahnya meluangkan waktu untuk menjelajahi tempat itu.

Saat masuk ke perkampungan ini banyak onamen di sepanjang jalan yang menunjukkan identitas kawasan sebagai kampung batik. Misalnya ada papan selamat datang bertuliskan “Kampung Batik Betawi Terogong”. Slogan lainnya, bertuliskan, “Tinggal di Betawi, kudu pake Batik Betawi.” Lalu dinding rumah warga pun banyak dihiasi dengan mural khas ikon Betawi.

Sejak dulu daerah Terogong sudah terkenal dengan warganya yang berprofesi sebagai pembatik. Mereka mengambil kain dari pedagang Cina lalu digarap dirumahnya masing-masing. Sempat lama vakum dari aktivitas berbatikan, cerita tersebut menjadi salah sau motivasi tersendiri bagi warga setempat menghidupkan lagi batik Betawi didaerah tersebut

Salah satu pengusaha batik di sana adalah Aryani Sitio. Berawal dari kecintaan terhadap batik, Aryani Tina Sitio bersama kakak dan saudaranya memulai mempelajari pembuatan batik tulis maupun cap. Memanfaatkan pekarangan rumah di jalan Terogong III Cilandak Barat, Jakarta Selatan, mereka serius menekuni batik sejak Agustus 2012. Mereka mengibarkan usaha batik dengan nama Sanggar Batik Terogong.

Di bawah sanggar batik betawi Terogong yang mula-mula dikerjakan sendiri selepas pulang kerja, kini mereka mempekerjakan belasan karyawan yang berasal dari warga sekitar. Dan mampu memproduksi batik cap sebanyak 30 kain per hari serta batik tulis 1 kain perhari.

Batik Terogong memiliki motif dan warna yang berbeda dengan batik umumnya. warna-warna cerah seperti merah, kuning maupun biru. Motifnya, antara lain, gambar ondel-ondel, monas, tugu, bangunan, pohon mengkudu, pace maupun crème.

Selain kain, para perajin di Terogong juga membuat produk lain dengan bahan dasar kain batik, seperti kaos, tas, dompet, dan sandal. Harga kain batik Terogong cukup bervariasi mulai dari 125 ribu hingga ratusan ribu tergantung jumlah warna dan kerumitan.

Hari Batik Nasional seperti kali ini, memang waktu yang tepat untuk menunjukkan kekayaan wastra khas Nusantara tersebut.

Source https://travel.tempo.co/read https://travel.tempo.co/read/1132029/hari-batik-nasional-cerita-sentra-batik-betawi-di-terogong
Comments
Loading...