Kerajinan Caping Bebek Di Sleman

0 337

Kerajinan Caping Bebek Di Sleman

Meski usianya sudah lebih dari 75 tahun, Mbah Wagiran masih kuat mengendarai sepeda ontelnya berkeliling wilayah Yogyakarta. Dia menjual caping atau penutup kepala yang terbuat dari daun kelapa kering, yang sering disebut sebagai caping bebek. Caping bebek bentuknya berbeda dengan caping bambu yang masih banyak dipakai petani serta banyak dijual di pasar-pasar tradisional di Yogyakarta, Jawa Tengah, dan sekitarnya.

Caping bebek terbuat dari daun kelapa kering. Caping ini memiliki lingkaran lebih besar dan di bagian tengah tidak lancip. Sedangkan caping biasa terbuat dari anyaman bambu dan lancip di bagian tengah. Disebut caping bebek lantaran dulu lebih sering dipakai masyarakat pedesaan saat menggembalakan bebek di sawah.

Menurut dia, caping dari anyaman bambu masih banyak dibuat pengrajin di wilayah Kecamatan Moyudan dan Minggir, Sleman, sampai sekarang. Namun caping bebek sudah jarang ditemui di pasar-pasar tradisional, seperti Pasar Godean, Pasar Gamping, Pasar Sentolo, maupun Pasar Beringharjo.


Wagiran membuat caping bebek di sela-sela kegiatannya bertani. Sebelum membuat caping, dia harus lebih dulu mengumpulkan daun kelapa kering dan bambu. Daun kelapa kering tidak bisa dicari secara langsung di sekitar desa tempat tinggalnya di Dusun Semingin, Desa Sumbersari, Kecamatan Moyudan, Sleman. Dalam satu hari, dia hanya bisa menyelesaikan satu buah caping. Pengerjaan membuat caping itu dilakukan di sela-sela bertani. Dalam satu minggu, ia hanya mampu menyelesaikan satu atau dua buah caping.

Saat bertemu di kawasan Plengkung Gading, Mantrijeron, Kota Yoyakarta, Mbah Wagiran baru saja menjual caping ke Pasar Kotagede. Dia membawa 10 buah caping. Di Pasar Kotagede, caping ini laku terjual 4 buah. Dua buah caping lagi terjual kepada petani secara langsung saat berada di dekat sawah di Gamping, Sleman. Empat sisanya tetap dijual sembari pulang menuju rumah.

Menurutnya, jarak dari rumahnya di Dusun Semingin hingga Pasar Kotagede lebih-kurang 25 km. Dia berangkat dari rumah sekitar pukul 06.00 WIB dan baru pulang ke rumah pukul 13.00 WIB. Dia mengaku berjualan keliling itu tidak semata-mata mencari uang. Tapi juga bisa bertemu atau berkenalan dengan banyak orang. Dia juga tidak memaksakan diri harus setiap hari berjualan caping bebek keliling.

Source https://news.detik.com https://news.detik.com/berita/d-3414807/mbah-wagiran-pengrajin-caping-bebek-yang-masih-tersisa-di-sleman?_ga=2.83401366.1231937105.1524013499-1302190192.1524013499
Comments
Loading...