Kerajinan Kaligrafi Karya Warga Lapas Di Sulawesi Barat

0 147

Kerajinan Kaligrafi Karya Warga Lapas Di Sulawesi Barat

Sebuah contoh positif ditunjukkan oleh Fatir, salah satu narapidana (napi) penghuni Lapas Kelas II B Polewali, di Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Dia memanfaatkan waktu senggang menjelang berbuka puasa dengan kegiatan kreatif yang menghasilkan pundi rupiah, yakni membuat kaligrafi. Fatir tengah sibuk bergulat membuat kaligrafi dengan bahan kertas bekas.  Apa yang dilakukan Fatir bukanlah sekadar iseng, namun untuk memenuhi pesanan kaligrafi yang melonjak sepanjang Ramadhan.

Jika biasanya dia hanya menerima order 10 kaligrafi per bulan, maka khusus Ramadhan naik hingga 30 kaligrafi. Tidak tanggung-tanggung, nilai satu buah karya Fatir bisa mencapai jutaan rupiah per unit.  Baca juga: Kapolsek Terpental Ditabrak Pengendara Motor Saat Razia, Ini Kronologinya Fatir merupakan terpidana untuk sebuah kasus kriminal. Walaupun dipenjara dalam waktu beberapa lama, namun kreativitas dan jiwa seninya masih tetap bertumbuh. Menurut dia, pesanan kaligrafi bahkan datang dari luar Sulawesi Barat seperti dari Kalimantan.

Lonjakan permintaan kaligrafi ini terjadi lantaran pada Ramadhan, banyak orang menghias rumahnya dengan kaligrafi agar terlihat cantik saat Lebaran. “Alhamdulillah, berkah juga pak. Selama Ramadhan banyak yang pesan, sudah ada 30 orang.” kata Fatir. Fatir memeragakan proses melukis kaligrafi di Lapas kelas II B Polewali, Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Pada Ramadhan, pesanan kaligrafinya naik hingga 30 pesanan. Dia menceritakan, untuk membuat satu kaligrafi dibutuhkan waktu dua hingga tiga hari.

Proses pembuatannya terbilang rumit. Awalnya koran-koran bekas di rendam air hingga menjadi bubur kertas, kemudian dicampur lem, dan pasir sebelum direkatkan ke kanvas yang sudah disediakan sebelumnya. Untuk membuat sebuah lukisan kaligrafi islam yang cantik dan indah, pelukis harus membuat terlebih dahulu polanya. Kemudian bahan yang sudah dicampur tadi direkatkan ke media kanvas atau bingkai yang sudah disiapkan sebelumnya. “Kaligrafi yang saya buat, terbuat dari dua bahan yakni koran bekas dan pasir. Tapi yang paling laris adalah kaligrafi yang terbuat dari koran,” tutur alumni perguruan tinggi negeri ternama di Yogyakarta ini.

Menurut dia, banyak pembesuk napi lain yang tertarik pada kaligrafinya dan kemudian memesan kepadanya. Dari sinilah rejeki Fatir terus mengalir. Harga yang ditawarkan bervariasi mulai dari Rp 100.000 hingga lebih dari Rp 1 juta per kaligrafi, tergantung dari besar dan varian modelnya. Berkreasi Petugas Lapas kelas II B Polewali Asriani Dermawan mengatakan, setiap warga binaan di Lapas ini memang difasilitasi untuk membuat berbagai kreasi tergantung dari keahlian dan minatnya masing-masing. “Banyak hasil karya napi di sini, seperti membuat kerajingan tangan dari penutup makan, tempat tisu, dan masih banyak lagi yang lainnya,” ujar Asriani. Di lapas ini memang dilakukan sejumlah kegiatan untuk memandirikan warga binaan. Pembinaan ini dilakukan oleh Kelompok Usaha Bersama (KUB) Boyang Malaqbi.

Source https://regional.kompas.com https://regional.kompas.com/read/2018/06/05/13153351/manfaatkan-waktu-ngabuburit-napi-ini-penuhi-pesanan-kaligrafi-dari-balik
Comments
Loading...