Kerajinan Lampu Di Kota Mataram

0 152

Kerajinan Lampu Di Kota Mataram

Sampah menjadi permasalahan utama di Kota Mataram belakangan ini. Namun, tidak bagi Syamsul Sapwadi. Pemuda dari pelosok Kota Mataram pintar melihat peluang. Ia menjadikan sampah atau barang bekas sebagai barang yang memiliki nilai ekonomis.

Berkreasi dan selalu berinovasi merupakan ciri khas pemuda asal Gontoran, Kecamatan Sandubaya, Kota Mataram, NTB, ini. Keuletan pemuda ramping ini menghasilkan karya luar biasa.

Sap, panggilan akrabnya, menyulap limbah bangunan berupa paralon dan kaleng bekas menjadi lampu yang memanjakan mata dan sedap dipandang.

Menurut Sap, idenya membuat lampu tidur dan lampu belajar berbahan limbah karena ada gudang barang rongsongkan di tempat tinggalnya. Ia pun menuangkan imajinasinya ke dalam paralon dan kaleng tak terpakai tersebut.

Limbah itu kemudian ia potong-potong dengan panjang sekitar 30 centimeter, lima centimeter, dan sebagainya. Tergantung ukuran dari pemesan.

Setelah terpotong, kata dia, bagian tengah dari kedua buah botol tersebut dirapikan potongannya. Kemudian keduanya dilem sampai benar-benar kuat. Setelah kap selesai, tinggal memasang lampu beserta dudukannya.

Source https://www.jpnn.com https://www.jpnn.com/news/sapwadi-si-pemuda-kreatif-mulai-banjir-orderan
Comments
Loading...