Kerajinan Limbah Kayu Di Desa Klaseman

0 44

Kerajinan Limbah Kayu Di Desa Klaseman

Limbah kayu jenis Jati Belanda yang biasa digunakan untuk mengepak barang, ternyata mampu membawa berkah tersendiri. Di tangan Marsono warga Klaseman, Mangunsari, Sidomukti, Kota Salatiga, barang yang harusnya hanya untuk kayu bakar, mampu dibentuk menjadi beragam mebel yang harganya jutaan rupiah.

Marsono yang membuka bengkel mebelnya di Pasar Andong, Jalan Osamaliki, Kota Salatiga, nyaris tak pernah sepi order. Dengan kepiawaiannya mengolah limbah kayu tersebut, praktis dirinya jadi rujukan bagi para pemilik usaha kafe, distro mau pun rumah makan. “ Hasil buatan pak Marsono selain artistik, juga sangat rapi,” kata Gunawan pemilik resto di Ungaran.

Menurut Gunawan, kendati bahan yang digunakan membuat mebel merupakan limbah, namun Marsono mampu mengubahnya menjadi meja, kursi, both mau pun rak yang eksotis. Banyak tamu yang datang ke restonya mengagumi perabot produksi Marsono. Terkait hal tersebut, hampir tiap bulan dirinya memesan barang- barang yang ia butuhkan pada pria itu.

Marsono sendiri, saat saya temui di bengkelnya, sepertinya tak pelit berbagi ilmu. Ia yang mempunyai anak buah empat orang, dalam menggarap pesanan selalu di tempat terbuka tanpa ada yang ditutupi. “ Dari mulai menggambar desain, menggergaji, membentuk hingga finishing, semua saya kerjakan di tempat ini,” ujarnya.

Kayu Jati Belanda (Klefer/Oak/ Pine), kata Marsono, sebenarnya  merupakan kayu Jati putih yang bersifat lebih lunak di banding Jati biasa.Karena kurang keras, maka kegunaannya sebatas pada peti kemas, kotak paket atau peti buah yang umurnya relatif pendek. Meski begitu, ada hal istimewa pada kayu ini, yakni seratnya muncul saat diserut sehingga menimbulkan kesan indah.

 

Pada awalnya, Marsono yang mempunyai keahlian membuat perabot, hanya memanfaatkan limbah kayu tersebut untuk keperluan di rumahnya sendiri. Karena banyak yang tertarik, akhirnya sejak setahun lalu, ia menerima pesanan berbagai jenis mebel, mulai dari lemari, ranjang, meja makan berikut kursinya, both minuman hingga rak yang difungsikan sebagai tempat memajang dagangan.

Source https://www.kompasiana.com https://www.kompasiana.com/bamset2014/56a5fc063697734b0800b86d/marsono-mampu-mengubah-limbah-jadi-berkah
Comments
Loading...