Kerajinan Limbah Sumpit Di Batang

0 314

Kerajinan Limbah Sumpit Di Batang

Bagi beberapa orang yang kreatif, melihat barang tak terpakai sering kali menggiurkan. Sudah banyak contohnya termasuk limbah sampah rumah tangga yang mudah kita temukan di sekeliling kita. Nah suatu saat saya di kampung melihat kerai/penutup jendela/penghalang sinar matahari yang cukup menarik. Tidak seperti yang saya lihat selama ini. Yang jamak saya lihat itu ya dari bahan bambu dipotong tipis-tipis. Ditata berjajar dan sepertinya tidak ada pola yang macam-macam. Keindahannya ya dari cat yang dilukiskan saja di belahan bambu itu. Kemudian saya berburu di mana pembuat kerai tersebut.

Ternyata kerai itu dibuat dari limbah sumpit yang tidak terpakai. Adalah Nasir bersama kakaknya, pengrajin yang memanfaatkan limbah sumpit. Mereka membeli limbah dari pabrik sumpit di Jawa Barat dan menjadikan kerai untuk dijual. Mereka pernah berjualan di Jogjakarta dan akhirnya kembali ke Kabupaten Batang karena pecah kongsi. Kerai ini dibuat dengan memotong sumpit utuh dan dibuat polanya. Disatukan dengan tali/benang dari jaring sebab akan tahan lama kena panas maupun hujan.

Kemudian dipoles dengan 2 warna dan disusun membentuk pola yang cukup menarik. Tersedia berbagai ukuran dengan harga bervariasi. Perawatannya mudah yakni tiap setahun sekali diberi pernis supaya tidak cepat lapuk. Untuk kualitas sumpitnya menurut saya cukup baik karena pabrik itu menjual sumpit ke Hongkong, Korea, Jepang, dan entah mana lagi. Pasaran luar negeri bukan untuk produk lokal. Tentu bahan bakunya relatif baik. Berbagai hasil itu ada yang dititipkan di toko dan ada yang pesanan dari berbagai wilayah.

Pembeli mereka berasal dari Semarang, Tegal, Pemalang dan lainnya. Cuma memang harus sabar karena mereka mengerjakan sendiri. Tidak banyak yang bisa sabar menyusun sumpit hingga terpola cukup bagus. Ukuran beragam mulai lebar 80 cm hingga 1,5 m dengan panjang 1,5 hingga 2 meter. Mereka juga mengerjakan kerai dengan ukuran pesanan atau sesuai permintaan. Harga yang ditawarkan mulai Rp 200 ribuan hingga lebih tergantung permintaan. Sayangnya mereka belum mendapat suntikan modal untuk membesarkan usaha padahal hasilnya mempercantik rumah kita. Saya lupa menanyakan apakah mereka bisa menggarap pola tertentu sesuai permintaan atau hanya pola mereka saja yang bisa.

Source https://www.kompasiana.com https://www.kompasiana.com/ninohistiraludin/54f83d0ea33311ce5d8b484a/memanfaatkan-limbah-sumpit-jadi-kerajinan
Comments
Loading...