Kerajinan Lukisan Kaca Motif Tradisional Di Malang

0 131

Kerajinan Lukisan Kaca Motif Tradisional Di Malang

Glass painting atau lukisan kaca merupakan salah satu kerajinan tangan yang banyak peminatnya. Desain dan motif seni lukis ini pun beragam, mulai bunga sampai batik. Kerajinan ini bisa dijadikan sebagai hiasan rumah sampai souvenir pernikahan.

Ada banyak Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Kota Malang yang memproduksi glass painting ini. Salah satunya adalah Sriwijaya Art milik Tatik Simanjutak. Pelukis kaca ini memilih motif tradisional berupa batik dan wayang di tiap karyanya. Tatik lebih fokus pada glass panting untuk desain interior rumah.

“Karena saya lebih suka dengan motif tradisional, lebih cantik. Saya lebih banyak melayani pesanan untuk hiasan rumah,” kata Tatik.

Ia mendirikan galeri di dalam Taman Rekreasi Kota di Jalan Simpang Mojopahit nomor 1 Klojen, Kota Malang. Persis di belakang Balai Kota Malang. Di galeri ini, jika kebetulan ada pesanan maka kita bisa melihat langsung Tatik berkarya. Jika butuh untuk hiasan kecil, maka bisa ditunggu dalam waktu singkat minimal satu jam.

“Tapi kalau untuk pesanan besar semacam lukisan kaca untuk dinding ya bisa lebih lama, tak cukup satu hari,” ujarnya.

Tatik mengklaim menggunakan cat khusus buatan Italia dan Prancis. Bahan ini biasa didapat di Surabaya. Tapi jika stok di kota pahlawan itu habis, maka pesanan khusus karya khusus pun harus rela menunggu waktu sampai bahan itu datang. “Karena tidak dijual di Malang,” tuturnya.

Ada beragam hasil kerajinan Tatik. Mulai dari gelas, tabung kimia, piring, piring gelas atau lepekan sampai lukisan kaca. Glass painting buatannya tak hanya mengisi sejumlah pusat perbelanjaan di Kota Malang. Tapi juga di beberapa kota besar lainnya seperti Surabaya sampai Jakarta.

Harga glass painting buatan Sriwijaya Art ini mulai dari senilai Rp 30 ribu sampai Rp 13 juta. Harga paling mahal itu untuk sebuah lukisan wajah Presiden Soesilo Bambany Yudhoyono. Lukisan itu dibeli oleh Nina Soekarwo, istri Soekarwo Gubernur Jawa Timur.

“Bu Nina beli lukisan itu saat ada pameran di Pasuruan pada tahun 2013 silam,” ungkapnya. Tatik sendiri telah berkali – kali ikut pameran UKM. Salah satunya adalah hadir sebagai peserta di ajang pameran kerajinan terbesar di Indonesia yakni Inacraft di tahun 2013 silam. Jika membeli glass panting di Sriwijaya Art, harga tentu lebih murah. “Kalau sudah masuk ke pusat perbelanjaan, harga jualnya sudah naik dua kali lipat,” kata Tatik.

Source http://infoukmmalang.blogspot.com http://infoukmmalang.blogspot.com/2017/01/motif-tradisional-jadi-ciri-khas.html
Comments
Loading...