Kerajinan Lukisan Pasir Di Malang

0 292

Kerajinan Lukisan Pasir Di Malang

Saat mengunjungi suatu pantai, selain dapat menikmati pemandangan pantai yang indah, kita juga akan disuguhi pemandangan putihnya hamparan pasir. Namun tidak banyak yang tahu, jika dari pasir pantai tersebut dapat menghasilkan sebuah karya seni yang unik dan tentunya menghasilkan Rupiah yang cukup lumayan.
Di tangan kreatif Gusman Adi Putranto pasir- pasir pantai tersebut diubah menjadi sebuah karya lukisan yang indah dan juga kerajinan pasir. Pada tahun 2005 Gusman memulai usaha kerajinan dengan membuat lukisan pasir dalam kaca.
Namun minimnya peminat terhadap lukisan pasir dalam kacanya karena harganya yang cukup mahal berkisar satu sampai tiga juta Rupiah. Akhirnya Gusman beralih ke kerajinan handicraf pasir agar perputaran uang cepat seperti celengan, jam dinding, pigura, gantungan kunci dan lukisan pasir biasa serta lukisan pasir dalam botol yang menjadi produk unggulan dari usahanya tersebut.
 Ternyata keputusannya untuk berpindah usaha ke kerajinan pasir laut sangat tepat. Banyak masyarakat yang tertarik dengan hasil karnya tersebut, sehingga dia mulai membuka kios sendiri yang diberi nama “Rumah Pasir”. Untuk kerajinan pasirnya sementara masih di pasarkan di daerah Malang, namun untuk lukisan pasirnya sudah sering di pesan oleh orang Jakarta, Surabaya dan Yogyakarta.
“Untuk lukisan pasir, biasanya konsumen mengirimkan fotonya via Email dan membayar DP, baru saya kerjakan. Setelah lukisan jadi, konsumen melakukan pelunasan, baru lukisan saya kirim”, jelasnya.
Untuk harga lukisan pasirnya bervariasi antara Rp.240.000-800.000,- tergantung wajah dan ukuran yang diminta. “Biasanya ukuran standart lukisan pasir yang di pesan 60×40 cm, 70×50 cm, 80×60 cm”, tuturnya.
Sedangkan kerajinan pasir berupa celengan, pigura, gantungan kunci biasanya dia titipkan di toko-toko kado yang ada di Malang. Harganya mulai dari dua ribu sampai dengan empat puluh ribu Rupiah. Saat ditemui di Rumah Pasir yang berada di Jalan Mawar No.17 Kecamatan Lowokwaru Kota Malang, Gusman mengaku bahwa pasir dia dapat dari pantai yang ada di Malang selatan, karena disana pasirnya lebih halus daripada pantai di daerah lainnya.
Namun karena ada beberapa oknum yang mengeksploitasi pasir pantai yang ada di Malang Selatan dengan menggunakan mobil pick up, akhirnya sekarang ada kebijakan yang tidak memperbolehkan siapa saja mengambil pasir pantai dari sana. Selain kesulitan dari bahan bakunya, tenaga kerja juga menjadi salah satu permasalahan.” Karena sampai saat ini hanya saya dan teman saya yang meengerjakan ini semua,” jelasnya.
Source https://www.cendananews.com https://www.cendananews.com/2015/07/tangan-kreatif-gusman-mampu-mengubah-pasir-menjadi-karya-seni.html
Comments
Loading...