Kerajinan Miniatur Gajah Karya Napi Di Lampung

0 187

Kerajinan Miniatur Gajah Karya Napi Di Lampung

Usai beristirahat siang, Dre bersama beberapa rekannya langsung memasuki salah satu ruangan yang ada di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Klas II Lampung.

Sedikit suara yang terdengar dari mulut para remaja itu dan beberapa diantaranya langsung berinisiatif mengeluarkan peralatan kerja. Dre merupakan satu dari 243 warga binaan LPKA Klas II Lampung. Sejak “tergabung” sebagai warga binaan 8 bulan lalu, Dre mengikuti program pembinaan yang diadakan oleh LPKA mulai setahun terakhir.

Salah satu program pembinaan yang ada di LPKA adalah kerajinan tangan yakni membuat souvenir miniatur gajah.

Program lainnya seperti kegiatan kerohanian, bengkel las, pangkas rambut, musik, dan olahraga, juga ada di LPKA. Namun, Dre lebih tertarik untuk mengikuti program kerajinan tangan. Meski terkadang tak jarang Dre juga mengikuti program-program lainnya.

“Kalau kerajinan tangan ini, memang saya benar-benar mau belajar. Siapa tahu, setelah saya keluar dari sini (LPKA), di rumah saya bisa meneruskan jadi usaha,” kata Dre yang berasal dari Bandar Lampung tersebut.

Rekan Dre, Iar juga tertarik mengikuti program kerajinan tangan membuat souvenir miniatur gajah tersebut agar lebih bisa mengasah keterampilannya. Iar yang tersangkut kasus asusila dan harus menerima hukuman 5 tahun 6 bulan tersebut, mengaku bersyukur bisa menerima pelajaran keterampilan di LPKA.

Kasi Pembinaan LPKA Klas II Lampung, Auda mengatakan, program kegiatan yang digelar untuk warga binaan sudah setahun terakhir berlangsung. Menurut Auda, latar belakang program-program tersebut diadakan adalah memang sudah tertuang dalam aturan.

“Sebenarnya kan di sini sama saja dengan sekolah. Ada aturan-aturannya. Namanya saja pembinaan, jadi ya memang harus ada program yang dibuat untuk mengasah keterampilan anak-anak. Jangan sampai di luar mereka nakal, tetapi di dalam sini nakal juga. Makanya ada kegiatan yang harus mereka ikuti agar mereka lebih berpikir positif,” kata Auda.

Menurut Auda, ide untuk membuat souvenir miniatur gajah tersebut karena melihat ikon Provinsi Lampung yang identik dengan gajah.

“Sebenarnya ada masukan juga dari Badan Perlindungan Perempuan dan Anak Provinsi Lampung, pas beberapa waktu lalu mereka datang ke sini, untuk membuat souvenir siger Lampung. Ya untuk sementara ini masih gajah dulu. Ke depan mungkin ada ke sana (membuat siger Lampung),” jelas Auda.

Source http://lampung.tribunnews.com http://lampung.tribunnews.com/2018/02/07/buat-miniatur-gajah-dre-harap-bisa-jadi-usaha-lanjutan?page=2
Comments
Loading...