Kerajinan Rotan Di Sumbawa Masih Bertahan

0 281

Kerajinan Rotan Di Sumbawa Masih Bertahan

Pak Ali, demikian nama panggilan akrabnya. Sosok pengrajin rotan asal Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat ini bisa dikatakan sebagai satu pengrajin rotan asal daerah ini yang masih tersisa.

Pak Ali masih terus membuat kerajinan dari rotan, bidang kerajinan yang sudah ditekuninya sejak masa kecil. Berbagai kreasi kerajinan seperti ayunan bayi, vas bunga, tempat sampah, kursi lantai dan beberapa lagi masih terus diproduksi olehnya memenuhi kebutuhan pelanggan.

Kepandaian membuat kerajinan didapatkannya secara otodidak dan turun menurun dari keluarganya, terutama dari sang ayah. Hanya dengan melihat gambar, Pak Ali bisa membuat kerajinan rotan sesuai dengan gambar yang ditunjukkannya.

Setelah itu, kemudian kerajian diamplas agar kesannya lebih halus. Langkah berikutnya memberi lem, agar antara rotan yang satu dengan yang lain tidak meregang. Memasuki tahap finishing, kerajinan diplitur,” jelasnya mengenai proses pembuatan kerajinan rotan.

Pak Ali sendiri tidak tahu, dari mana ayahnya mendapat keterampilan tersebut. Pokoknya, seingat pak Ali, semenjak duduk dibangku sekolah menengah pertama, ia sudah bergelut dengan rotan hingga sekarang.

Pengalamannya melakukan magang di Cirebon, Kebumen hingga Jogjakarta telah membantunya dalam meningkatkan kemampuan dan wawasan. Hasilnya, banyak produk kerajinannya mulai banyak dikirim keluar di berbagai daerah, seperti Lombok, Bima, dan Sumbawa. Namun permintaan dari lokal wilayahnya juga semakin meningkat, terutama saat menjelang lebaran.

Pak Ali juga bersedia untuk berbagi ilmu pengetahuan tentang kerajinan rotan. Kepada siapapun yang ingin belajar tentang kerajinan rotan, Pak Ali siap membagikan ilmu dan pengetahuannya. Keinginannya agar pengrajin rotan di wilayah Kabupaten Sumbawa Barat bertambah sehingga bisa meningkatkan ekonomi daerahnya.

Source Kerajinan Rotan Di Sumbawa Masih Bertahan Kerajinan Rotan Di Sumbawa Masih Bertahan
Comments
Loading...