Kerajinan Rotan Khas Di Aceh

0 538

Kerajinan Rotan Khas Di Aceh

Desa Keude Bieng, Kecamatan Lhoknga, Kabupaten Aceh Besar, dikenal sebagai salah satu daerah penghasil kerajinan rotan rumahan. Setidaknya di sepanjang jalan utama Banda Aceh–Meulaboh Kilometer 11 itu terdapat lebih dari 10 tempat penjualan berbagai jenis kerajinan khas Aceh yang terbuat dari bahan baku rotan. “Sekarang di Keude Bieng sudah banyak yang memiliki usaha kerajinan rotan, tapi yang pertama sekali usaha ini punya kami sejak tahun 1990. Rotan Dua Bersaudara ini saya teruskan dari usaha yang dirintis almarhum ibu saya,” kata Aminah pengusaha kerajinan Rotan Dua Bersaudara.

Aminah mengaku sudah lima tahun meneruskan usaha kerajinan itu dan mampu memproduksi 50 jenis model kerajinan tangan, misalnya tas, koper, tempat bola lampu listrik, tudung saji, tempat kue, tempat ikan, keranjang parsel, bunga, tempat cucian, kursi, meja, dan berbagai alat kebutuhan rumah tangga. “Alhamdulillah sekarang sudah ada 50 jenis kerajinan tangan dari rotan saya buat. Kalau sedang banyak order, saya ajak warga di sini untuk bantu membuat sampai 20 orang. Tapi kalau lagi sepi, saya buat sendiri dan dibantu oleh satu orang tenaga tetap,” katanya.

Dua Bersaudara milik Aminah yang menampung 20 orang wanita tenaga kerja lepas itu kini mampu memproduksi tas dan koper dari rotan dengan kualitas dan model yang siap bersaing di pasaran saat ini. “Tas dan koper adalah produk terbaru kami. Alhamdulillah tas sudah 50 buah dalam beberapa bulan ini, dengan harga Rp 800.000 sesuai dengan kualitas,” ujar Aminah. Usaha kerajinan tangan miliknya itu biasanya kebanjiran order saat menjelang bulan suci Ramadhan dan hari raya, seperti keranjang parsel dan tudung saji. Saat seperti itu omzetnya bisa mencapai Rp 30 juta dalam satu bulan. “Kalau menjelang puasa dan Lebaran banyak order keranjang parsel dan tudung saji. Natal dan tahun baru juga banyak. Kemarin lima hari kami dapat omzet Rp 15 juta. Itu banyak pembelinya wisatawan,” ucap Aminah.

Source https://regional.kompas.com https://regional.kompas.com/read/2018/03/06/16572141/perajin-rotan-asal-aceh-aminah-beromzet-hingga-rp-30-juta-per-bulan
Comments
Loading...