Kerajinan Sandal Khas Haji Di Cibaduyut

0 150

Kerajinan Sandal Khas Haji Di Cibaduyut

Sebagai negara berpenduduk muslim terbesar, Indonesia adalah pasar yang besar untuk bisnis sandal khusus haji. Sandal yang ringan dan nyaman ini banyak diproduksi di Cibaduyut, Bandung. Omzetnya naik 10 kali saat musim haji tiba.

Banyak persiapan yang harus disiapkan oleh calon jamaah haji sebelum berangkat ke tanah suci. Selain persiapan fisik dan rohani, juga perlu dipersiapkan pakaian khusus seperti kain ihram dan alas kaki yang dibuat khusus untuk calon haji.

Memang tidak ada persyaratan khusus untuk memakai jenis alas kaki tertentu. Namun, alas kaki atau sandal haji memang didesain agar kaki nyaman dan aman. Berbentuk mirip sandal gunung, sandal haji memiliki tali pengikat di bagian tumit. Tali ini untuk menjaga sandal tidak lepas ketika terinjak di bagian belakang.

Salah satu daerah yang memproduksi sandal khas haji adalah Cibaduyut, Bandung. Di daerah tersebut, Yayat Supriyatman menggeluti usaha pembuatan sandal khas haji sejak 3 tahun terakhir.

Yayat sebelumnya bekerja sebagai arsitek, namun krisis ekonomi yang melanda Indonesia tahun 2008 lalu membuat Yayat banting setir. “Awalnya coba-coba berbisnis manufaktur tapi gagal juga. Akhirnya pada tahun 2009 saya mencoba membuat sepatu haji,” tambahnya.

Yani Herayani yang juga berada di Bandung menggeluti pembuatan sandal haji sejak tahun 2009. Ia mengaku sering mendapat pesanan sandal haji skala kecil sampai dengan pembelian dalam partai besar atau grosir. Yani juga kerap menjual produk alas kakinya ke Kelompok Bimbingan Ibadah Haji atau KBIH di daerah sekitar Bandung.

Proses produksi sandal dan sepatu haji buatan Yayat dan Yani masih sederhana. Hampir keseluruhan pengerjaannya dilakukan cara manual. Walau dikerjakan secara tradisional, Yayat dan Yani mengklaim, sandal buatan mereka tak kalah bersaing dengan buatan pabrik. “Proses pembuatan sandal haji ini sebenarnya tidak jauh berbeda dengan pembuatan sepatu atau sandal biasa,” kata Yani.

Sandal haji disesuaikan dengan penggunaan, sehingga mempunyai bobot yang ringan namun tetap memperhatikan bentuk sendal supaya modis. Sandal haji sangat ringan karena terbuat dari bahan spons, karet, kulit imitasi, serta kain.

Kombinasi bahan tersebut membuat sandal haji sangat nyaman, terutama saat digunakan untuk perjalanan jauh dengan kondisi suhu yang panas.

Dalam memproduksi sandal tersebut Yayat dibantu 10 orang tenaga kerja. Dalam waktu satu minggu, ia bisa menghasilkan 250-300 pasang sandal haji. Ia menjual sandal tersebut dengan harga Rp 95.000 per pasang. Adapun Yani menjual sandal haji buatannya dengan harga Rp 75.000 per pasang untuk sandal model lelaki dan Rp 35.000 untuk model sendal wanita.

Source https://peluangusaha.kontan.co.id https://peluangusaha.kontan.co.id/news/menapaki-rezeki-bisnis-sandal-khusus-haji-1
Comments
Loading...