Kerajinan Sepatu Banten Tembus Turki

0 143

Kerajinan Sepatu Banten Tembus Turki

Dengan bermodalkan Rp 500 ribu, sebuah industri rumahan yang memproduksi sepatu di Kampung Ranca Sumur, Desa Sindangsari, Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Serang Banten, berhasil memasarkan produk sepatu hingga ke pasar internasional seperti Turki.

Muhdi, perajin sepatu asal Kabupaten Serang Banten ini, awalnya merintis usaha rumahan sepatu sejak tahun 2005. Muhdi mempunyai keterampilan membuat sepatu sejak bekerja di pabrik sepatu di Jakarta Barat. Pada tahun 2005 Muhdi memilih keluar dari pabrik sepatu dan kemudian mendirikan industri rumahan kerajinan sepatu bersama istrinya dengan modal Rp 500 ribu.

Beragam jenis sepatu pun dihasilkan, dengan sembilan pekerja yang merupakan pemuda di sekitar rumahnya. “Semua proses pembuatan sepatu dari membuat pola sepatu hingga pengepakan dilakukan di tempat ini,” kata Muhdi.

Hanya mengandalkan sembilan pekerja dan dengan menggunakan alat yang masih tradisional, dalam sehari Muhdi mampu menghasilkan ratusan pasang sepatu, khususnya sepatu wanita. Muhdi mengatakan bahwa ia kerap menerima pesanan dari sejumlah perusahaan sepatu ternama.

Sepatu yang diproduksi Muhdi mampu menembus pasar internasional seperti Turki, dan sejumlah kota di Indonesia seperti Jakarta, Makssar, Manado. Dalam sebulan home industri milik muhdi ini mampu meraup omset 4 hingga tujuh juta rupiah. Kesulitan yang dihadapi Muhdi adalah pinjaman modal, dan proses pembayaran dari pemesan yang dilakukan tiga bulan sekali. Ini yang membuat industri rumahan ini kesulitan untuk membeli bahan baku serta molornya gaji pekerja. Kini Muhdi berharap ada kemudahan mendapatkan modal agar usahanya yang sudah digeluti sepuluh tahun ini bisa berkembang dan bisa membuka lapangan pekerjaan bagi warga setempat.

Source http://dedjoem.com http://dedjoem.com/perajin-sepatu-ini-tembus-turki/
Comments
Loading...