Kerajinan Ukiran Kayu Di Asmat

0 222

Kerajinan Ukiran Kayu Di Asmat

 Wilayah Asmat terkenal dengan ukiran kayunya yang menawan. Motif yang bagus dan tingkat kerumitannya yang tinggi menjadi nilai lebih Di Kabupaten Asmat, Papua.
Setiap daerah memiliki hasil kerajinan yang menjadi ciri khasnya masing-masing. Jika berkunjung ke Papua, Anda pun bisa melihat hasil kerajinan khasnya, ukiran kayu suku Asmat.

Suku Asmat di Papua sudah terkenal sebagai pemahat kayu sejati. Salah satu pemahatnya adalah Antonius. Hasil-hasil pahatannya sudah tersohor hingga ke luar negeri. Ukiran kayunya yang rumit menjadi ciri khasnya. Tidak hanya itu, model pahatannya pun tidak biasa. Inilah yang menarik wisatawan dalam dan luar negeri.

Dari buku panduan pariwisata Kemenparekraf, ukiran-ukiran kayu hasil karya suku Asmat memiliki tingkat kerumitan yang tinggi. Ini bisa dilihat dari jenis alat yang digunakan untuk memahat, yaitu masih tradisional.


Biasanya, suku Asmat menggunakan kapak batu untuk mengoyak kayu. Nah, untuk menghaluskan, para pemahat menggunakan taring babi, gigi ikan atau tiram. Meski alat yang digunakan masih sangat tradisional, ukiran yang dihasilkan sangat memuaskan dan sempurna. Antik, khas dan elegan.

Untuk model, biasanya yang dibuat adalah ukiran yang menggambarkan wajah nenek moyang. Tapi bila Anda ingin model lain, suku Asmat juga bisa membuatnya. Beberapa di antara model lain adalah perahu dan binatang yang biasa bermain dengan manusia, seperti kasuari.

Selain itu, hasil kerajinan ukiran suku Asmat juga menjadi bagian yang dekat dengan kehidupan masyarakatnya. Ini bisa dilihat dari benda-benda di sekitar mereka, seperti tiang rumah yang diukir.

Ada beberapa tahapan yang harus dilalui pemahat untuk menghasilan ukiran indah. Pertama, ukiran diawali dengan memahat sepotong kayu untuk dibentuk. Kemudian dilanjutkan dengan pewarnaan.

Nah, untuk pewarnaan tidak bisa main-main. Bagi suku Asmat, setiap warna memiliki maknanya tersendiri. Warna yang paling sering digunakan adalah merah, hitam dan putih.

Warna merah melambangkan daging, putih berarti tulang, sedangkan hitam melambangkan warna kulit dari suku Asmat. Warna yang digunakan berasal dari tumbuhan di lingkungan sekitar tempat tinggal para pemahat. Begitu pula dengan jenis kayu yang digunakan. Biasanya, para pemahat Asmat menggunakan kayu sagu atau jati.

Jika sedang berlibur ke Papua, jangan lewatkan kesempatan untuk melihat hasil kerajinan ini. Hasil ukiran hasil suku Asmat ini juga bisa di beli. Tapi jangan kaget saat mengetahui harganya. Harga yang ditawarkan untuk hasil kerajinan unik ini cukup beragam, bisa mencapai jutaan rupiah, tergantung ukuran dan kerumitan pahatan.

Source https://travel.detik.com https://travel.detik.com/dtravelers_stories/u-1876287/ukiran-kayu-yang-sempurna-dari-suku-asmat
Comments
Loading...