Kreasi Kerajinan Helm Unik Di Yogyakarta

0 160

Kreasi Kerajinan Helm Unik Di Yogyakarta

Di Yogyakarta, pria bernama Agung Budi Triyono membuat helm unik. Tak tanggung-tanggung, pemilik Gung’s Helm Retro ini terinspirasi dari tabung gas melon 3 kg. Helm bentuk tabung gas melon 3 kg ini hanyalah salah satu karya kreatif Agung Budi Triyono. Awalnya, usahanya diberi nama Agung’s Helm Retro.

Usahanya awalnya diberi nama “Juragan Helm Lawas”. Namun, setelah mendapat masukan salah satu temannya, Agung menganti menjadi Gung’s Helm Retro. Nama ini mulai dipakai pada akhir 2015.

“Saat touring ke Bali, disana ada teman yang bilang, nama, kok, panjang banget, susah diingat. Terus dia kasih masukan nama Gung’s, ya sekarang jadi Gung’s Helm Retro ini,” tuturnya.

Dia menuturkan, setelah sempat berpindah-pindah lokasi lokakarya, akhirnya Agung menetap di lokasi lokakarya yang sekarang berada di Jalan Tentara Zeni Pelajar, Bumijo, Jetis, Kota Yogyakarta. Saat ini ada dua orang yang membantunya di lokasi tersebut. Dia menuturkan, dirinya tidak menyediakan barang ready stock atau memajang helm karyanya karena perputarannya lebih lambat. Oleh karena itu, dia hanya memproduksi ketika ada pesanan.

“Jadi mereka sudah bawa konsep grafisnya. Di sini kami obrolkan lagi bagusnya seperti apa, lalu kalau sudah, baru dibuat. Terus mau half faceatau full face atau ada permintaan lainnya, kami cetak sendiri helmnya,” tandasnya. Semua helm karya-karyanya mulai dari mengecat hingga grafis merupakan handmade alias buatan tangan dan manual. Bahan-bahan yang digunakannya pun pilihan dan berkualitas. Bahkan, ada yang didatangkan dari luar negeri.
Agung memilih memasarkan produknya lewat online atau secara daring. Sebab, selain tidak membutuhkan toko, pemasaran lewat onlinedan memanfaatkan media sosial jangkauannya lebih luas.

“Yang datang langsung itu hanya kira-kira 20 persen, 80 persen pesan via online. Kalau soal harga di sini mulai Rp 200.000 sampai Rp 400.000,” ujarnya. Pemesan produk karyanya pun tak hanya datang dari Yogyakarta, justru kebanyakan dari luar kota. Bahkan, ada pula yang dari luar negeri.

Pemesan produknya pun tak hanya warga biasa. Beberapa artis Indonesia pun pernah memesan helm di tempatnya. Helm yang dipandang sebagai hal biasa baginya adalah sebuah media seni. Torehan seni di helm bisa menjadi ciri khas bagi pemiliknya dan berbeda dengan helm lainnya.

Setiap ada pemesan, imbuhnya, Agung selalu menyarankan agar membuat desain dan grafis sendiri sehingga bisa menjadi ciri khas pemiliknya dan tidak ada yang menyamai.

“Bagi saya helm itu media seni, dalam satu helm bisa ada berbagai karya. Helm bisa menjadi ciri khas, misalnya milik saya ini yang ada tulisan “Maaf Sudah Menikah”, kan tidak ada yang sama se-Indonesia,” ujarnya.

Soal standar SNI yang dipertanyakan karena helmnya berbentuk unik, Agung mengatakan, mereka sudah mempertimbangkannya dengan matang. 

Source http://regional.kompas.com http://regional.kompas.com/read/2018/02/09/16000011/helm-handmade-dari-jogja-tabung-gas-melon-hingga-maaf-sudah-menikah-2
Comments
Loading...